The First Time to ORI Office

Saya mau cerita tentang pengalaman saya daftarin dl di kantor ori. sudah hampir 2 bulan bergabung, saya belum tahu yang namanya kantor ori, hehe. maklumlah... kuper abis. sempet bingung juga pas awal mau order caranya gimana? sempet enggak pas hari kerja? karena saya biasanya sampe rumah jam 5 lebih, trus ke kantornya tuh mungkin setengah jam lebih, itupun kalo suami udah pulang buat nganterin. belum lagi digandolin si kecil. pasti dia gak rela ibunya pergi lagi setelah seharian kerja dan meninggalkannya, hiks...Belum lagi sampe di sana dan ngantri, bisa-bisa kantor ori udah tutup...
Untunglah ada online order! saya dibantu banget. Saya kan gak ingin mengecewakan pelanggan karena pesanannya lama, karena menunggu saya order hari sabtu. Meskipun barangnya pernah ketuker sekali, tapi bisa dikembalikan alias dituker.
Nah kemarin tuh ada saya mau gak mau harus ke kantornya langsung. Gak berani daftar via fax. Belum pernah. Kebetulan saya jumat libur tapi sayangnya suami ada meeting bentar di kampus ampe jumatan. Ya udah akhirnya abis jumatan dia pulang jemput saya dan pergi lagi ke kantor ori. Hem... tidak lupa mengajak si kecil karena kita ketahuan mau pergi, hehe.
Jauh dan panas. Sampe di sana...uppsss..... parkir motornya penuh bangettt. Duh rame nih di dalem pikir saya.
Dan pas masuk, saya dan suami sempat tercengang...Ini sekoalah atau kantor oriflame? Banyak anak seragam SMA! 70% siswa SMA! 75% dari siswa itu adalah cowok! Sisanya ibu2 dan bapak2. Yang sepantaran saya agak jarang.
Celingak celinguk cari tempat antri pendaftaran [malu nanya, gengsi juga, masa kalah sama anak2 SMA yang kayaknya udah menganggap kantor ORI sebagai rumahnya]. senyum sana sini sama petugas, cengangas cengeges ma temennya sambil nunjukin segepok pendaftaran member baru di tanagannya.....Ada yang pegang 3, 4, sampe 5 form [fotokopian lagi.. kreatif banget..!!] dan sambil antri ada juga yang sibuk nulis orderan...buanyakkkk....
Ini anak SMA atau ahli bisnis MLM ya.....???#@$!!?. Atau sekarang ada mata pelajaran MLM?
Duhh...jadi iri saya. Saya cuman pegang satu form doang. Masa kalah sama anak SMA! Jadi jengah juga! Kadang saya agak pesimis karena kebanyakan orang yang saya tawari ori [produk atau join] bilang udah jadi member. Mau cari kemana lagi ya?? Eh.. kenapa si anak-anak SMA itu bisa dapet segepok? Nah tanda tanya besar tuh.... Masih banyak orang yang mau gabung, cuman saya aja yang gak tau komunitas mana yang harus diserang..hikss hikss hikss....
Truss..setelah mengamat-amati orang sambil selalu berada di baris antrian, mata saya menangkap tulisan WIFI. Hehe dasar saya kuper ya. Baru tahu kalo di sana ada WIFI. Yah daripada ngantri sambil bengong, mending sambil buka imel yang pasti udah banyak banget karena saya ikut 7 milis, hihi...buat promo n sharing oriflame. Ternyata udah masuk 250 email. Lumayan.. waktu ngantri untuk menghapus email yang tidak perlu, sambil chatting cari prospek, hehehe.
Truss, ketemu seorang ibu yang antri di depan saya. Iseng ngobrol ternyata banyak bicara dia. Eh ternyata dosen Psikologi. Saya bilang saya baru bergabung. Dia lalu menjelaskan bahwa bisnis ini yang paling mudah dari semua bisnis MLM yang pernah dia ikuti, karena :
1. Modal murah, hehe itu sudah pasti.
2. Pas gabung, gak wajib beli produk.
3. Tidak wajib beli produk tiap bulan alias tidak ada minimum order.
4. Dulu pake kosmetik merek P.... Mahal juga. hampir sama dengan ori. Bedanya, beli P gak dapat duit, tapi beli ori dapet bonus. Dan kebetulan cocok.
5. Jualnya mudah, gak pake ngomong banyak, dia tinggal taruh katalognya di meja kerja dan semua yang datang biasanya tertarik [katalognya menarik, apalagi kalo banyak diskon]. Setelah tau suami saya dosen, dia menganjurkan hal sama, yaitu menyimpan katalog di meja kerja. Saya bilang iya aja, padahal udah saya lakukan. Malah penjualan nov ini kebanyakan orderan dari teman suami saya, hehe.
6. Cari DLnya lebih mudah dibandingkan MLM lain karena murah dan kemungkinan meruginya kecil.
7. Katanya sih petugasnya baik dan ramah [padahal menurut saya biasa aja, hehe. Mungkin dia bandingin ma tempat lain yang melayani dengan bete karena udah kecapean].
Dari semua yang dia katakan, saya dengerin dan iya-in aja sambil senyum. Abis saya mau jawab, baru buka mulut, dia udah ngomong lagi. Kebiasaan jadi dosen :)
Sejam lebih antri, akhirnya keluar juga tuh starterkit temen saya. Anak saya rada bete, bosen dan ngantuk kali. Kasian juga. Tapi jadi menambah semangat saya untuk bisa maju, biar bisa di rumah nemenin dia bermain dan belajar. Semoga ini adalah jalan yang tepat untuk meraih cita-cita menjadi Work At Home Mother :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar