Kuret :(

Berharap dan berdoa banyak pada kehamilan ketigaku [untuk anak keduaku], supaya bisa berjalan lancar ternyata tidak sesuai dengan rencana. Setelah mengalami mual muntah yang hebat, jauh lebih hebat daripada kehamilan pertama dan keduaku, serta melawan rasa pusing yang teramat sangat, akhirnya kandas juga perjuangannya. Ceritanya cukup panjang....
Pada usia kandungan 6 minggu, aku kontrol ke dokter kandungan langganan deket rumah. Semuanya baik-baik saja.
Minggu ke-7 aku mengalami alergi hebat. Bentol-bentol dimana2. Aku pikir karena aku makan ikan, tapi ketika aku makan sayuran pun, alergi itu kadang2 tetep muncul. Akhirnya aku simpulkan itu karena dingin. Karena tiap kali habis mandi atau berada di kantor yang ruangannya ber-AC, aku pasti gatal2.
Aku langsung buka MIMS untuk mencari pregnancy safety index. Obat apa saja yang tidak berbahaya dikonsumsi saat kehamilan. Ternyata Cetirizine cukup aman. Dia masuk kategori B. Akhirnya aku konsumsi hanya jika benar-benar perlu dan itu jarang sekali.
Perasaanku masih tidak enak. Merasa tidak aman, aku akhirnya cek ke dokter. Kata dokter tidak apa-apa dan diberikan obat dari golongan yang sama. Aku tidak menebusnya karena aku bertekad tidak akan menggunakan obat jika aku masih bisa menahan sakitnya.
Aku di USG saat itu. Daaannn aku setengah lemess.... Pak dokter tidak menemukan janinku yang seharusnya ada di dalam kantung kehamilan. Kantung kehamilanku sudah menunjukkan usia yang benar yaitu 7 minggu. Tetapi dokter belum berani menyimpulkan apa-apa. Aku disuruh kembali 2 minggu lagi.
Aku teringat pernah membaca tentang blighted ovum alias kehamilan kosong, dimana kita merasakan gejala yang sama seperti orang hamil dan tes urin menunjukkan hasil positif tetapi janin tidak ada. Penyebabnya dapat berupa infeksi atau juga kelainan kromosom.
Aku langsung browsing tentang blighted ovum tersebut. Ada satu situs yang testimoninya sangat banyak. Mungkin 200an. Dan dari 200an testimoni tersebut, hanya 2 orang yang mendapatkan keajaiban bahwa janinnya tumbuh dengan sehat.
Hemmm ada harapan. Aku sangat-sangat berharap bahwa aku adalah salah satu orang yang menerima mukjijat tersebut.
Aku langsung mengabari keluarga tentang perkiraan dokter. Mereka mendukungku dan mendoakan yang terbaik untukku.
Sebenarnya aku bingung dan pesimis, tapi aku berusaha keras tetap tenang dan optimis. Hanya saja dalam berdoa, aku selalu dan selalu dalam segala masalah sangat susah untuk meminta. Aku tidak bisa meminta agar Tuhan menghidupkan atau memunculkan janinku di USG 2 minggu lagi ketika aku kontrol ke dokter. Aku hanya bisa meminta yg terbaik untuk semuanya. Aku berusaha menjaga kesehatan dan pasrah akan apa yang terjadi. Jika memang Tuhan berkenan menitipkan ciptaan-Nya padaku, aku akan menjaganya dengan baik. Dan jika memang belum waktunya, aku akan menerima dengan lapang dada, walaupun terasa sangat sulit.
Kontrol minggu ke-10, aku harap2 cemas, menantikan apa yang akan terjadi.
Daaann.... kantong kehamilan menunjukkan usia 11minggu sedangkan si janin 7 minggu dan tidak ada tanda2 kehidupan :(.
Aku langsung lemes. Tapi bukan Kadek namanya kalo tidak pura2 tenang di depan umum...
Aku langsung bertanya, apa yang harus saya lakukan? Aku disarankan untuk cek USG dopler.
Aku segera cek USG Dopler di Prodia. Hemmm ada tanda2 kehidupan, tapi lemahhh banget. Ahli radiology yang memeriksaku sangat sabar menunggu adanya pergerakan yang lebih hebat lagi dari si janin. Mungkin karena beliau adalah seorang ibu, jadi tahu rasanya sedihnya kehilangan janin/kandungan. Akhirnya setelah setengah jam kurang, beliau menyerah juga. Tapi beliau kurang setuju jika kandunganku segera dikuret. Opini beliau adalah menunggu 1 minggu lagi atau memastikannya lewat USG transvaginal.
Tanpa buang waktu aku mencari dokter kandungan yang mempunya USG transvaginal. Dan kebetulan temen kantor selalu kontrol di dokter yang memiliki USG transvaginal. Malam itu juga aku periksa ke dokter tersebut.
Dannn kesimpulannya : harus segera dikuret :((
Aku kembali ke dokterku dan mulai menyiapkan hati, mental dan juga persiapan lain untuk menjalani kuret pada hari kamis siang karena aku kontrol rabu malam. Orang tua dari Bali akhirnya datang, supaya ada yang nungguin Dede dan mengerjakan hal-hal insidentil yang tidak terduga sebelumnya. Jadi beliau akan sampai di Surabaya kamis pagi. Pas..karena aku siang berangkat ke rumah sakit...
Eh.. pas kontrol rabu malam... si Dokter tidak mau menunggu sampai kamis siang. Dia minta malam itu juga jam 10 malam. Aku sebenernya kaget juga.... belum persiapan.
Tapi lagi2 Kadek sok tenang. Berpikir cepat di depan dokter supaya bisa meng-iya/tidak-an rujukan dokter malam itu. Persiapan untukku.. gampanglah.. 5menit jadi. Yang susah mungkin menidurkan Dede. Tapi biasanya dia tidur jam 9 malem. Yah.. cukuplah perjalanan ke rumah sakit sehingga bisa sampe rumah sakit jam 10malem.
Kemudian aku bertanya, kira2 prosesinya berapa lama? Dokter bilang kuret 20menit dan sadar dari bius 2 jam-an. Hemm perkiraanku paling lama jam 4 pagi aku udah dirumah. Sebelum dede bangun.. karena dia pasti menangis jika mendapati aku tidak disampingnya.
Aku siap dan menyetujui dikuret malam itu.
Sambil menidurkan dede.. dengan berurai air mata karena sedih akan kehilangan kandungan dan bingung juga... entah kenapa... aku mulai atur strategi. Aku diantar suami naik motor, kemudian ketika aku selesai dikuret, suami kusuruh pulang untuk nemenin Dede dan jemput Bapak/Ibu di terminal dan kemudian jemput aku di RS pake mobil. Hemm.. sepertinya itu menguntungkan semua orang......
Proses kuret berjalan lancar...
Aku siuman jam 1 malam. Rasanya berat dan sedih meraba perut yang kempes. Tapi, rasanya bukan saatnya meratapi nasib di rumah sakit. Aku ingat bahwa aku harus pulang cepat. Kata para bidan dan dokter kalo tidak pusing aku bisa pulang. Jadi aku mencoba tidur miring kiri dan kanan, kemudian duduk, dan setelah agak lama duduk, aku coba berdiri. Hemm tidak terlalu pusing...
Aku keluar sendiri dari ruang kuret menuju ruang perawatan yang tidak jauh letaknya. Ketika aku berjalan ke ruang perawatan, para bidan histeris melihat aku bangun dan berjalan sendiri. Mereka langsung tergopoh2 menyambutku dan menuntunku. Padahal aku bilang aku baik2 saja. Aku disuruh berbaring di ruang perawatan.
Seorang bidan datang menghampiri dan bertanya, "Ibu mau pulang segera atau besok pagi?"
Aku tanya, "Boleh sekarang?, kalo boleh sekarang, saya pulang sekarang."
Bidan, " Boleh asalkan ibu sudah tidak pusing lagi. Saya akan siapkan administrasinya."
Kemudian suami bayar administrasi dan kembali menjemputku. Bidan melarang kami naik motor, karena takutnya aku masih mengantuk karena obat bius dan kebetulan itu adalah jam-jam ngantuk berat.
Hemm.... suami maunya pulang naik motor dan kembali membawa mobil. Ahhh tapi kok kelamaan ya?
Apa naik taksi saja?
Ya.. naik taksi saja. Suami mengiringi naik motor. Toh rumahnya tidak terlalu jauh.
Pas di parkiran motor.. ada ide lain lagi, hahaha... bagaimana kalo naik motor saja....aku pegangan erat aja.
Nahhh.... akhirnya nekat pulang deh naik motor jam 1.30 malem.
Sampe rumah jam 2 kurang dengan selamat... syukurrr banget. Aku langsung cuci kaki dan tangan kemudian ke kamar melihat Dede yang ditungguin mbak pengasuhnya. Katanya sih dia sempet kebangun panggil aku.. cuman ditidurin lagi sama si mbak.
Akhirnya aku tidur dan tertidur dengan cepat sekali. Mungkin karena pengaruh obat bius masih ada, plus mengantuk berat, plus capek, plus plong juga karena proses kuret lancar. Sedihnya sedikit terlupa karena aku bener-bener mengantuk.
Jam 4 pagi, orang tua datang dan kaget mendapati aku sudah dikuret. Tapi syukurlah lancar.
Sekarang, hari ketiga setelah kuret aku sudah mulai baikan.
Sedihh bangettt.....tapi...mungkin ini yang terbaik. Aku tidak tau rencana-Nya.. Tapi...memang...
HE MAKES ALL THINGS BEAUTIFULL ON HIS OWN TIME!!!

35 komentar:

  1. kadek, barusan mampir...
    baru tahu, turut prihatin ya, dek...
    jika Tuhan berkehendak pasti diberi dan pada waktu yang paling baik untuk kadek.

    BalasHapus
  2. mb kadek....aku juga mengalami hal yg sama..aku sedang hamil 9minggu..tp dokter mengatakan klw janin saya tidak berkembang...saya sudah cari second opinion ke 2 dokter..tp dokter ke dua mengataka ank saya baik2 aja,sehat..tp dokter ketiga mengatakn hal yg sama dengan dokter yg pertama klw ank saya tidak berkembang...hmm rasanya sedih sekali mendengar kabar itu..tp saya pasrah..saya disuruh kembali lagi 2minggu dan usg ulang..klw memang hasilnya janin saya tidak berkembang..yah terpaksa harus dikuret..
    he..he..membaca cerita mb kadek saya..saya masih sedikit punya harapan mudah2an saya jadi 2 org diantara kasus seperti ini(seperti doa mb kadek)he..he..tp saya pasrah..saya tau Tuhan pasti tau yg terbaik buat saya dan keluarga saya..
    saya mau tanya mb..dikuret itu sakit gak seh soalnya terus terang saya agak takut juga neh dikuret...
    makasih yah....

    BalasHapus
  3. @Farida : iya Ida, sedih banget tapi aku yakin yang ini yang terbaik entah dg alasan apapun..:)
    @Anonim : Hemm USGnya pake berapa dimensi mbak, coba cari yg USG transvaginal. Katanya sih lebih jelas dari USG doppler [saya juga baru tau kemarin ini]. Jadi bisa tau dg jelas. Kalo pas kuret sih gak sakit ya karena dibius. Kemarin tuh saya kan dikuret jam 10.30 malem, baru kerasa sakit besok pagi jam 6-an. Gak sakit terus2an sih mbak, cuman sekali2 kayak kalo pas lagi datang bulan. Tapi kan dikasih obat analgetik buat ilangin nyeri-nya. Positif thinking aja. Jgn terlalu bersedih bgt skrg krn bisa berpengaruh thd janinnya jg, atau kalopun bener dikuret [mudah2annnn enggak], jgn tll sedih & depresi, supaya bisa cepet sembuh. Pas dikuret anak pertama saya, saya begitu depresi sehingga 2 minggu blm sembuh, sdgkan kemarin, saya bener2 ikhlaskan bgt & sll positif thinking, seminggu sudah smbuh & bisa aktifitas normal lagi. Semoga mbak diberikan yang terbaik untuk mbak, janin dan keluarganya :)

    BalasHapus
  4. mbak kenalin, ne gw lita, gw juga alami hal yang sama mbak, besok pukul 17:00 WIB gw haruz di kuret, gw sedih banget mbak, ragu sech sebenernya tapi dah dua dokter yang bilang harus segera di kuret gw dah pasrah, semoga Tuhan memberikan saya kekuatan, dan semoga ini yang terbaik untuk saya

    BalasHapus
  5. aku lg nyiapin mental nih bwt kuret ..

    ada resep gk mbak biar aku bs skuat kalian .. :(

    BalasHapus
  6. Percayalah bahwa ini yang terbaik. Dan trust HIM, just TRUST.. Maka kita akan dikuatkan oleh-Nya :)

    BalasHapus
  7. mba aku mau tanya kemarin istriku pendarahan tapi tidak ada gumpalan,bagaimana cara tau di keguguran atau harus di kuret..

    thanks

    BalasHapus
  8. salam kenal, aku ita, ikut sharing, tadi malam habis kuret, setelah pendarahan dari 6 september kmrn. ini kehamilan pertama, baru nikah 2 bulan yang lalu n terus isi, tapi kmd harus di kuret. 6 september yang lalu terjadi pendarahan, cuman sedikit tapi langsung ke dokter, waktu itu statusnya masih abortus imminent, jadi janin masih bisa dipertahankan dan harus bedrest total, diberi suntikan penguat dll, 4 hari kmd pendarahan belum berhenti tapi sementara bisa rawat jalan , di rumah masih tetap bedrest. tapi sehari kmd aku mengalami nyeri hebat di pinggang n perut bawah,sementara darah juga tidak berhenti. 16 september jadwal kontrol lagi, tyt tidak ada perkembangan diameter janin, n statusnya meningkat jadi abortus inkomplektus, dokter menyarankan untuk kuret. rasanya sedih n masih bersikeras pengen dipertahankan, jadi aku cari alternatif ke dokter lain, tapi tetap sama dokter menyarankan harus dikuret karna janin sudah lepas dan sudah turun ke mulut rahim, malamnya aku di kuret dan paginya baru pulang. sekarang lagi istirahat untuk pemulihan, fisik, psikologis juga,, senin besok kontrol lagi ke dokter untuk tau perkembangannya, pgn dice kjuga sebab abortusnya, sekalian konsultasi rencana kehamilan selanjutnya.. mhn doanya ya..

    BalasHapus
  9. salam kenal...ak jg baru merasakan hal yg sama sprt mbak2 sklian.tgl 30 nov kmrn ak br aj di kuret pdhal ni kehamilan pertama ak dan baru nikah 2bln.sedihh bgt n sampe hr ni rasa ny ga percaya klo janin ak dah di kuret.setiap kali di ingat pasti menangis.kt dokter min 3bln lg baru blh hamil lg,pdhal ak pingin bgt punya baby.tp ak tau Tuhan pasti memberikan jalan yang terbaik.

    BalasHapus
  10. dikuret itu sakiy gk?kl dibius total itu artinya sampe tidur ya?kl msh sadar ap rasanya sakit skali?sy bru ngalamin pendarahan 3 hr yg lalu,kt dokter sy ud aabortus inkomplit dan hrs dikuret.tp ad tmn yg blg skitny mintak ampun.sy jd menunda kuretnya krn takut pdhl sy pgn skali kandungan sy kembali normal dan bs hamil lg.tlg infonya ya

    BalasHapus
  11. Wah mohon maaf nih baru bisa ol lagi. Saya baru habis melahirkan dan selama hamil, mabuk berat jadinya blog tidak diopeni.
    Sedih kalo mendengar ada yang dikuret karena merasakan sendiri. Saya sendiri udah 2 kali dikuret. Tapi percayalah..ini yang terbaik :)
    Dibius total atau sebagian, pas dibiusnya sih gak rasa sakit ya kalo dikuret, kalo biusnya abis, baru kerasa. Tetep positif thinking aja, biar pemulihan lebih cepat.
    Untuk yang tanya masalah gumpalan pendarahan, mohon maaf banget, saya tidak berani suggest apa2 selain berkonsultasi dengan dokter. Semoga temen2 yang keguguran bisa segera mendapatkan baby kembali. Semangat ;)

    BalasHapus
  12. mbak, kemaren aku dikuret tgl 8januari 2011 smp sekarang masih keluar ky lendir ad drahanya gt..
    apa emg ky gt ya? trus biasanya darah keluar habis kuret smp berapa lama?
    tolong yaa :(

    BalasHapus
  13. Hi Mbak, turut prihatin ya..Tapi harus kuat mbak dan positif thinking biar cepet pulih. Kata dokter sih kuret itu mirip dengan melahirkan, jadi ada masa nifas 40 hari. Pengalaman saya 2 kali kuret dan 2 kali melahirkan, pendarahan seperti menstruasi terjadi selama 4 harian dan bersihnya itu 13-14 hari. Jadi selama masa 5 hari-14 hari itu masih keluar darah sedikit dan kadang ada lendir. 8 Januari berarti belum 40 hari ya mbak? tapi setelah dikuret sempet kontrol kan? Kalo udah sempet kontrol dan tidak ada keluhan lain, ditunggu sampai 40 hari aja, tapi klo ada keluhan atau mbak merasa was2 konsultasi aja segera mbak ke dokter. Semoga cepet pulih yaa dan maaf kalo tidak banyak membantu.

    BalasHapus
  14. mb, sya br nikah 3 bln dan alhamdulillah dpercaya mengandung anak kembar. tp d usia 8mggu sya trkena infeksi saluran kencing berat lalu keguguran. berat, tp sya hrs kuat demi suami krn sya tdk tega melihat dy sedih khilangan anak kembarny. dokter mnyarankan untuk kuret. sya mnunggu 2 mggu dan brharap sisa konsepsi tdk trlalu bnyk, shingga bs dtanggulangi dg obat. tp trnyt kputusan akhirnya ttp hrs dkuret. sya tkut dg jarum suntik dan pny pngalaman buruk dg bius ddokter gigi. tp smoga kuret nnti brjln lancar spt mb2.. tks buat sharingnya yg sdh mnguatkan sya.

    BalasHapus
  15. Hi mbak..ikut sedih nih dengernya. Anak pertama lagi ya. Sama dengan saya dulu, anak pertama saya malah udah usia 5 bulan dan harus dikeluarkan. Yang kuat aja mbak, biar cepet pulih dan bisa program lagi. Jarum suntik mah jangan dilihat mbak hehe. Saya juga kalo diinfus dan disuntik gak pernah mau lihat jarumnya. Gpp, pasti kuat mbak. Saran dokter saya, sebelum dibius kita harus membayangkan yang baik2 dan indah2 biar gak kagetan katanya pas diproses. Saya yakin Mbak pasti kuat, harus kuat. Seorang Ibu harus kuat, meski tengah kehilangan. Semoga proses kuret berjalan lancar ya, segera pulih kesehatannya segera mendapat momongan :)

    BalasHapus
  16. Setelah baca artikel mba dan comment2nya saya jadi merasa tergubris untuk berbagi pengalaman jg, semoga bermanfaat buat yg lain :). Saya menikah sudah 10 tahun dan baru tahun 2011 ini saya hamil. Pada minggu ke-4 kita periksa ke dokter untuk USG dgn rasa senang. Hasil USG, disuruh datang kembali minggu ke-7 karena janin tidak bisa kelihatan ketutup usus. Baru minggu ke-6 istri mengeluh ada bercak coklat di CD sedikit sekali. Tanya teman sana-sini disuruh Bedress total. Malamnya keluar bercak darah segar selebar sendok. Malam itu jg kita USG dan jg transvaginal. Hasilnya janin masih berumur 2/3 minggu padahal kandungan sudah berusia 7 minggu dgn kata lain janin tidak berkembang/mati. Penyebabnya bisa kelainan kromosom dan jg benih/bibit diantara kita berdua salah satu /keduanya itu tidak bagus. Penyebab tidak bagusnya benih itu ada macam2, diantaranya fisik, umur dan makanan.
    Besoknya langsung kuret. Kuret tidak sakit, sakit hanya pas biusnya sudah habis. Itu pun hanya nyeri2 seperti haid. Mohon doanya all, biar saya bisa hamil lagi. Dan saya doakan semua yg pernah mengalami hal yg sama dan yg sekarang sedang hamil, semunya sehat baik ibu dan janinnya. Amin

    BalasHapus
  17. o0o iy. Saran saya, buat ibu-ibu yang sedang hamil trisemester pertama < 3bulan dan sudah berumur diatas 30an tahun keatas. Berdasarkan pengalaman saya. Karena umur2 tersebut fisik dan kesehatan rahim ibu semakin berkurang kemampuannya. saran saya...
    Banyak berdoa, makan-makanan yang sehat, rajin periksa kedokter, istirahat yang buuwwaaanyak deh. Kalo perlu kerjanya cuma makan, tidur, makan, tidur aja..hehehe. Jangan naik kendaraan dulu motor/pesawat terbang krn pengaruh gravitasi. Jgn angkat benda2 berat/kerja dapur apalagi sampai bikin adonan Roti..hehehe. Hindari makanan pedas, mie instan, jajanan, vetsin dan junk food. Jgn berhubungan badan di trisemester pertama :(. Jgn ngomongin orang apalagi sampai berantem sama tetangga. Hedegh, banyak banged deh pokoknya. Semoga saran saya bisa berguna buat yang lain. Amin

    BalasHapus
  18. hi...salam kenal ya. minggu lalu sy juga habis di kuret usia kehamilan 9w. waktu 8w muncul flek, ke dokter dicek blum ada denyut jantung tp kandungan bagus disuruh balik 2 minggu lagi. besoknya kontrol ke dokter yg langganan sama tidak ada denyut jantung, diminta balik 1 minggu lagi. selama seminggu itu flek2 coklat masih ada, di hari ke-5 flek mulai warna pink & ada sedikit gumpalan2 kecil2 kaya klo mens..plus mulas. Pas kontrol seminggu kemudian dicek masih ngga ada denyut jantung, ngga ada aliran darah di dalam kantong kehamilan, cuma ada warna hitam di USG yg ternyata itu adalah kantong kehamilan...dengan kata lain tidak ada janinnya. Langsung disuruh kuret sore harinya. Sedih tapi dari hasil USG ke dokter lainnya hari itu juga tetep sama diagnosisnya : Blighted ovum..sekarang seminggu setelah kuret masih suka nyeri2 dikit di areal perut. semoga cepet dapet gantinya yaa

    BalasHapus
  19. Salam kenal buat semua, saya baru menjalani kuret tgl 27 jan krmn saat usia kandungan memasukin 8 minggu. Sepertinya sih karna kecapean, dan saya termasuk orang yangn aktif, brkt k ktr bawa motor sndr, karna tidak pernah mengeluh cape dan mual jadi semua kerjaan saya kerjakan sndr, alhasil setelah pulang jln2 dari cipanas dan bogor saat masuk ktr saya mengalami flek. Malamnya saya konsul k dokter, memang bukan dokter yg biasa saya cek up cuma karna adanya dokter itu ya saya cek juga deh, ternyata kandungan saya tidak berkembang dan sudah tidak ada detak jantungnya, keputusan akhir hrs kuret. Walaupun itu anak kedua tetep aja rasanya suediihh bukan main, mana saya kontrol sndr karna suami blm plng kerja, pengen nangis :(( tapi malu bnyk orang :(. Dokter langsung menjadwalkan besoknya hrs kuret, tapi saya berpikir saya mau konsul dulu sama dokter yang saya biasa datangi. Akhirnya setelah berunding dengan suami dan pihak rawat inap, tidak lupa saya minta pihak RS untuk menelpon dokter saya itu untuk minta pertimbangan, tindakan kuret ditunda sampai saya bertemu dengan dokter kandungan saya, karena dokter saya itu mau melakukan observasi ulang (berharap bisa diselamatkan). HAti ini rasanya langsung berharap janin ini msh bisa diselamatkan. Saya selalu berdoa siang malam semoga Allah msh berkehendak mempertahankan janin ini. Sampailah saat saya konsul ke dokter kadungan saya, setelah di lihat melalui transvaginal ternyata memang sudah tidak bisa diselamatkan. Haduuhhh sediih bgt, tp saya sdh mempersiapkan diri jadi ga sesedih saat pertama kali mendengar kabar tsb. karna saya cek malam jumat, maka jumatnya saya lgs dijadwalkan untuk kuret. Malam sblm kuret saya dikasih obat untuk membuka rahim, setelah minum obat malam itu saya lgs keluar darah banyaakk bgt, bsknya saat kekamar mandi keluar lagi gumpalan darah. Saat kuret sih ga berasa apa2 karna memang dibius total, setelahnya juga ga terlalu sakit bgt cuma senut2 dikit aja. Karna saya ga betah di RS stlh melakukan kuret jam 11 siang jam 12 saya sadar (msh kliyengan), jam 1 udah bisa duduk sambil nurunin kaki, trus makan dikit (laper puasa semaleman :D) jam 2 udah bisa pulang deeh. Dan sekarang hari ini saya udah mulai masuk ktr, mudah2an diberikan kesehatan dan kekuatan. Untuk semua Ibu2 ini kisah saya, semoga saya dan ibu2 yang menjalani kuret dapat segera mungkin diberikan kemudahan untuk hamil lg. Amiinn...

    BalasHapus
  20. dear moms, baru kamis kemarin saya dikuret.. :( Rasanya sedih banget, mungkin sama seperti yang semua calon ibu rasakan. itupun tau ketika jadwal kontol memasuki usia 9 minggu. dokter saya mendiagnosa BO, tapi dokter lainnya kemaitian mughnah.. Apapun itu, saya tambah yakin kalau kuret adalah jalan yang terbaik.

    Sangat sedih, karena ini anak pertama yang kami nantikan setelah hampir 2 tahun kami menikah. Tapi kami yakin, ini belum Rizki buat kami dan ALLAH tahu yang terbaik untuk kami berdua. Semoga dapat penggantinya yang lebih baik dan sehat dalam tahun ini. Amin

    BalasHapus
  21. halo...saya baca2 pengalaman jujur saya sedihhh bgtt sampe nangis,karna saya juga mengalami hal yg sama. Memang sy sampe skrg blm dikuret..tp dari hasil usg kmrn dokter mengatakan janinnya ga berkembang dg baik..malah bentuknya yg sblmnya berbentuk bulet bgs skrg udah ga beraturan.sy memasuki kehamilan mgg ke 6 dan kehamilan pertama stlh 8 bln dinanti2.
    Awalnya saya di usg kandungan saya bgs dan posisi nya bgs..tiba2 masuk ke 4minggu saya keluar flek trus menerus dari warna coklat sampe kluar darah segar dan gumpalan darah kecil2 .. di usg lagi janin masi ada dan masi bisa dipertahankan sambil diberi obat penguat namanya cygest 400 yg dimasukkan lwt vagina,.saya pun bedrest total 2minggu memang stlh pemakaian cyges saya tidak flek lagi,tp .. kmrn saya kontrol lagi ke dokter tiba2 muncul lagi flek berwarna coklar walau dikit .. akhirnya saya di usg janin sy tdk keliatan lagi..akhirnha usg transvaginal dan disitu terlihat janinnya ga berbentuk lg..kata lain menurut saya,saya sdh keguguran,walau bgitu dokter blm mau mengatakan keguguran (mgkn dokter ga mau saya shock) dan masi memberi wkt sminggu dan percaya akan mujizat (saya pun mengharapkan mujizat..krn tdk ada yg mustahil bagi Tuhan),tp dokter mengatakn kalo tdk ada perkembangan sama sekali sampe senin harus dikuret..sedihh takut yg skrg saya rasakan...

    BalasHapus
  22. pengalaman yg sama..sabtu lalu saya baru dikuret karna BO, sedih karna kehamilan pertama dan sudah 9 minggu...pascca kuret baik2, tapi harus tetap jaga kesehatan..itu kata orang2 yg sudah mengalami,,kata dokter satu bulan lagi boleh hamil kok..jd belajar nikmati dan bersyukur..always rejoice..

    BalasHapus
  23. Perkenalkan Nama saya Ningsih. Saya sudah menikah selama 6 bln,dan dinyatakan hamil 5minggu. senang sekali rasanya,tapi selang seminggu saya mengalami pendarahan,awalnya hanya bercak darah,padahal saya sudah memakai obat penguat dari dokter. karena tidak ada anjuran dri dokter harus bedrest,jdi saya tetap bekerja dan darah yang keluar sudah seperti darah saat haid.saya sempat mengalami nyeri perut yang luar biasa,saya periksakan ke RS,ternyata janin saya tidak berkembang.saya disuruh kembali 2minggu lagi.karena saya tidak percaya dengan hasil dari RS,saya ke dokter kandungan langganan saya sore harinya,hasilnya sama.selang 3hari gumpalan darahpun keluar.keesokan paginya saya kembali mendatangi dokter kandungan saya,dan sangat sedih sekali.dokter saya mengatakan janin saya sudah tak bernyawa alias mati dan harus dikuret saat itu jg.lumayan sakit,karena tidak dibius total.selang 2harinya saya demam tinggi,kalo kata ibu saya,itu akibat kuretnya.apa ada yang mengalami hal sma sperti saya?

    BalasHapus
  24. Dear, Gek Raka,
    Saya kemarin tanggal 11 jan 2013 baru saja dikuret dan memang saya dibius total dan setelah saya sadar dari biusnya baru terasa sakitnya sampai ke pinggang dan sekarang saya sudah merasa lumayan dan masih dalam posisi bedrest, kalo demam saya tidak mengalaminya.
    dari semua artikel yg saya baca tidak ada satupun yg mengeluh demam setelah kuret. coba ibu cek ke dokter apakah itu pengaruh dari kuret (infeksi) ATAU ada penyakit lain. (lebih baik dilakukan pengecekan darah).

    Khristin S

    BalasHapus
  25. Saya baru saja td siang dnyatakn BO sm dr nya. Serasa mw menangis tp malu sm dr na n pasien yg ada dsana. Luluh lantak rasa harapanku. Pdhl suami bgtu mengharapkn nya. Ne adl hamil pertmaku. Awal na semua baek2 ja, stlah di Usg kt dr na bru ada kantong bayi, itu wkt 5mgg. Branjak kd 7mgg, tb2 aku mendptkn flet n keluar darah. Aku datang ge , di Usg n dstulah aku dnyatakn BO. Dr mnyarankn u kuret scept nya, tp sy mrasa blum puas, bsk sy mw periksa ge ke dr yg laen. Mdh2n ada mukjizat dr Allah SWT. Amien . . Oia teman2 yg ada dsni, dkuret pa g da pngaruh sm rahim yg blum prnah melahirkn?

    BalasHapus
  26. Dear Gek Raka
    Saya 2 kali melakukan kuret dan biasanya tidak ada demam yang menyertai. Memang perut agak nyeri tapi masih bisa ditahan. Kemungkinan gek demam karena adanya infeksi, coba konsultasikan ke dokternya ya untuk dicek kembali.
    Semoga cepat mendapat momongan kembali ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba ap penyebbnya smpe2 2x janin ga berkembang?aku juga barusan dikuret udah 2x malah mb.trus boleh hamil lg brapa bulan stlah kuret mba mksh

      Hapus
  27. Dear Bunda,
    Kasus BO biasanya terjadi di 6-8 minggu kehamilan. Tapi memang benar sebelum melakukan kuret ada baiknya periksa ke dokter lain untuk second opinion, sekalian biar kita juga puas dan gak ragu-ragu. Dokter saya menyarankan untuk USG transvaginal karena hasil lebih akurat.

    Saat hamil pertama saya keguguran di usia bayi 5 bulan karena infeksi rubella. Setelah kuret, dokter menyarankan untuk tidak hamil selama 3-6 bulan dan saya jalani. 6 bulan kemudian saya hamil dan lahir sehat.
    Hamil ketiga saya keguguran lagi karena BO, dan 4-5 bulan kemudian saya hamil dan lahir sehat.

    Jadi jangan khawatir ya bunda, positif thinking aja bahwa semua pasti ada hikmahnya. Kalau kita positif pemulihan akan lebih cepat.
    Mudah-mudahan segera diberikan momongan lagi ya dan jaga kesehatan :)

    BalasHapus
  28. Haloo...bunda,
    Saya juga mengalami kasus yang sama,dari hasil USG trans kemarin sy dinyatakan BO krn GS mengecil dibanding USG sblmnya padahal usia kehamilan sudah 11 minggu tp GSnya ukuran 6 minggu...kmdn dokter menyarankan untuk kuret tp sy masih blm siap.....trs dokter ksh waktu untuk pikir2 selama 2 minggu.Sediiih rasanya bunda.....nangis semalaman jg gak abis2 nih air mata.....padahal waktu ketauan hamil dah seneng banget krn usia nikah dah mo 10 th....sy hrs gmn ya bun....

    BalasHapus
  29. haii bunda2... saya juga lg sedih nih , saya dinyatakan BO dikehamilan yang ke 3 ini, usia kehamilan sdh 11 minggu tapi ukuran kantong kehamilannya 6 minggu, akhirnya dokter menyuruh untuk kuret, sedih bgt rasanya plus juga takut sakit... skrg msh fikir2 juga buat kuret nih.. bingung saya :(

    BalasHapus
  30. Hallo bunda.saya Lia.
    Saya sudah menikah hampir 7 bln,dan hamil dr November kmren. senang sekali rasanya,tapi 8 januari kmren saya mengalami pendarahan,awalnya hanya bercak darah d sore hari,malamnya sy langsung d Usg sm dkter.ktnya bayinya ud ga ad denyut jantung lg.tp dokter blum vonis untuk segera d kuret.dan mmnta sy untuk kmbali 2 minggu lg untuk kepastian.akhirnya doktr hanya kasi resep obat penguat.mlam itu juga sya minum.dan tengah malamnya sya ga bsa tdur,krn kram perut dan pinggang yg luar biasa.
    Dan keesokan paginya ketuban@ pecah,sempat kaget juga dengar suaranya, krn blum pernah hamil dan mlahirkan sblumnya.pndarahan@ luar biasa byk ga brenti2.pagi itu ug sya dlarikan ke RS.statusny memang sudah kgu2ran,tp plasenta msi ddlam shg harus dikuret saat itu jg.sakit rasanya krn ga dbius sma se x.
    2 mggu kmudian rahim sya dnyatakan sudah bersih.dokter blang klo sya bru boleh hamil setelah 3 x M.
    Stelah 3 mggu pasca kuret,sy mulai berhubungan lg.Sya hanya KB alami,
    dan tgl 10 februari sya mens pertama pasca kuret.rasanya kox skit se x,,kram perutnya pun 5 x lbih skit drpd haid sblum hamil.bunda2 ad mgalami hal gtu ug ga?
    Dan hr ne tgl 10 maret,sya lg mnti Mens ke 2 sya pasca kuret.
    Smlam perut sya kram dan skit pinggang lg lbih parah dr malam seblum sya d kuret,tp mens blum ad.
    kira2 knpa ya??
    rasa ingin buang air kecil ug mningkat,dan skit saat buang air.
    Apa itu pengaruh kuret ya bunda2??

    BalasHapus
  31. Saya barusan menjalanin kuret hari Sabtu kemarin, 01.06.2013. Alasannya adalah usia kandungan yg harusnya 4 minggu tapi ukurannya cuma 1 minggu, dan kantong kehamilan menurut dokter yg layer bayi tidak nampak, hanya ada layer ibu, dan menurut dokter juga dengan USG transvaginal itu, harusnya sudah terdeteksi jantungnya, tapi ini tidak nampak.
    jadi keputusannya langsung dikuret. Saya pikir dengan usia kandungan semuda itu tidak akan terlalu berpengaruh terhadap psikologis... prosesnya juga sama, setelah 2 jam saya sadar dan bisa segera pulang, malah minta suami untuk traktir makan ramen panas yg saya pikir bisa ngurangin pening akibat bius.
    Pendarahan di hari ke 3 ini malah lebih banyak....
    dan tadi malam seperti nyata ada anak perempuan yg panggil panggil mama mama begitu...
    padahal tidak terasa apa-apa....

    BalasHapus
  32. bunda mksh yea share nya. . . Aku rncnanya mau istirht stgah taun dlu.alnya mash trauma bget bund :(

    BalasHapus
  33. mbak saya uda 3kali mengalami keguguran,dan uda 3kali dikuret,kurt yg ke3 ni sekitar bln 10 kemaren. skrg uda 10 bln yg lalu,awalnya biasa aja uda 4bln ini saya mengalami mend yg ters menerus uda diperiksa kedr kandungan n usg katanya rahimnya bgs mungkin ada infeksi diluar rahm,dr jg menambah gak bolh kecapekandiberi obat untk dimask kevagina n betadhin.seht uda 2 bln seht saya kebali mengalami mens uda 1minggu selesai tiba 4hr bersh kembali lg mensnya saya bingung uda mens 2hr berhenti n mulai lg ni keluar mens tlg dong share pengalamannya atau ini akibt kuret atau gimana

    BalasHapus
  34. mb,sya jg hbis kuret tgl 26 juni kmrn,stlh 3 hri kuret sya msh ngeluarin bercak darah sdikit2,sya tny k orng tua sya ktany gpp kko msh keluar darah ktane orng kuret tu jg sm kya orng yg hbs melahirkan yaitu msh ngeluarin darah slma 40 hri.malahan sya jg d suruh minum anggur biar cpt bersih tp sya g mau krna wktu itu sya msh minum obat dr dokter. Tp klo kerja agk berat sya msh ngeluarin darah lg agk bnyak dr biasanya,bahkan ne udh lbh dari 40 hri msa kiret mlah sya ngeluarinnya gumpalan2 darah banyak bgt & perut sya jg terasa sakit.sya tkut ad ap2,soale ad tmn yg blng tu krna proses kuret kemarin blm bersih jd harus d kuret ulang.Apa mungkin kuret d lakukan slama 2x??

    BalasHapus