Wanita memang berjodoh dengan dapur

Kalo orang tua dan nenek kita memberikan nasehat ketika kita menginjak remaja, mereka selalu menekankan pada 2 hal yaitu hati-hati membawa diri sehingga tidak terjerumus pergaulan bebas dan harus bisa masak. Untuk hal yang pertama, dari segi manapun, ya agama, etika, hukum, estetika, dll, memang wajib ditaati, tapi untuk hal yang kedua saya sering berdalih macam-macam karena pada dasarnya saya tidak suka masak.
"Kan nanti saya wanita karir yang pergi subuh pulang malam, ya kalo gak makan diluar, harus punya pembantu dunk"
"Kan nanti saya kerja dan dapet gaji, beli aja makanan daripada susah2 belajar masak"
"Kan ada banyak makanan instan, kalo nanti berkeluarga, cari aja pembantu"
Dan banyak alasan yang lainnya.
Tapi memang dari semua pekerjaan rumah seperti membersihkan rumah, berkebun, mencuci dan menyetrika baju dan memasak, yang paling saya hindari adalah memasak.
Merasa gak bakat, terus masakan ibu saya enak banget, jadi kalo saya yang masak takut gak enak di lidah para pencicip masakan ibu, hehehe. Selain itu, ibu saya always memasak sendiri dan memang jarang sih menyuruh saya memasak sendiri. Karena di rumah gak ada pembantu, jadi daripada saya memasan belepotan tidak jelas dan yang pastinya jadi lama, biasanya saya dan ibu bagi tugas. Saya bersih2 dan mencuci baju+setrika, ibu bagian masak.
Kalaupun tugas saya selesai, saya hanya bertugas kupas mengupas dan menggoreng. Gak tau deh bumbunya apa. Seringkali nanya, tapi tidak pernah nyantol, hehehe.
Lepas SMA, saya kuliah ke Bandung. Huaaa jauh amattt. Sering saya berpikir, kenapa saya senekat itu ya kuliah jauh2. Hahaha mungkin hanya gengsi semata, kuliah di ITB, huehueee. Padahal adaptasinya susah banget. Ngeluarin air mata ber-ember2.
Zaman kuliah ketemu sama temen yang bertekad untuk masak sendiri supaya lebih irit. Dan lucunya, sama-sama tidak bisa masak. Jadi tiap hari masak kering tempe, goreng tempe tahu telor. tumis kangkung, mie instan dan kalo pengen selain itu baru deh beli. Pengen belajar masak tapi tidak pernah sempet. Memasak itupun hanya tingkat satu saja. Tingkat selanjutnya udah mulai sibuk dan menyibukkan diri sehingga makanan beli aja.
Pas kerja, ehh bukannya belajar masak, malah tambah rajin beli di luar, hehe.
Sarapan : Roti dan susu, kadang mie instan
Siang : dapet makan di kantor
Sore : malas makan. kalo ada temennya makan, kalo enggak cuman nyemil dikit dan langsung bobo.
Berusaha masak pas sabtu minggu, tapi karena sendirian dan takut makanan gak habis, akhirnya jatuh-jatuhnya tumis dan goreng lagi, hehehe. Kapan majunya nih ilmu masaknya??
Pas nikah : dapet hibahan PRT dari mertua yang pinter masak. Masakannya uenakkk tenan dan sangat bervariasi, Huehehehe tambah malaslah dakut memasak. Rencana romantis sebelum menikah adalah memasak buat suami tapi ternyata suami dimasakin PRT, hehehe.
Masih terbuai... belum juga mau belajar masak, tapi sudah mulai belajar mengatur menu meskipun pusing tujuh keliling juga. Ini terpaksa karena si PRT gak masak kalo gak disuruh!
Daaaannnn suatu hari di berhenti kerja.
Gubrakkk...
Mau dikasih makan apa anak dan suamiku?
Masa mau beli? Sejak hamil, saya memang jarang banget beli makan di luar. Menghindari kotor dan MSG. Kebiasaan itu kebawa sampe sekarang.
Terus dapet PRT baru, anak 19tahun dan berharap dia bisa masak.
Ternyata : "Bu saya tidak bisa masak, pekerjaan saya yang dulu ngemong saja"
Gubrakkk lagi....
Wah mau gak mau harus turun ke dapur nih!! Tapi masak apa?
Saya membuat list daftar masakan yang saya kenal dan membaginya menjadi kelompok yg saya "kayaknya" bisa masak dan yang tidak.
Mulai dengan kelompok yg "kayaknya" bisa masak.
Hasil : not bad, kata suami yang ingin menyemangatiku, hehe. Dan kebetulan suami saya tidak rewel dengan jenis masakan dan rasa. Asal tidak keasinan atau kurang garem, dia mah hayuu aja, hehehe.
Lama-lama ternyata makin mahir juga loh. Bukan mahir dalam artian enak banget, tapi pengaturan waktu dan feelingnya udah dapet. Untuk kelompok yang belum bisa masak, tiap minggu menelpon ibu untuk minta resep dan langsung praktek. Harus langsung praktek, karena kalo enggak feelingnya gak dapet.
Setelah saya rada "bisa" masak, saya tularkan pada PRT. Jadi kalo biasanya saya yang masak dia yang ngemong, sekarang saya balik, dia yang masak, saya yang ngemong. Biar Dede lebih deket sama saya. Meskipun sekali2 dia masih tanya bumbu dan jumlah bahan2nya.
Jadi...mau gak mau.. suka gak suka..wanita memang berjodoh dengan dapur.
Sampai sekarang, kami jarang banget beli makanan di luar. Sekali-sekali aja kalau kebetulan saya pulang kesorean atau sekedar pengen aja.
Jadi saya ini apoteker peran ganda :
1. Meracik obat
2. Meracik bumbu
Tapiii...saya masih belum pede masak untuk tamu. Jadi kalo ada tamu, saya pasti beli lauknya atau menawarkan makanan khas surabaya.
Saya merasa bumbu saya belum valid karena biasanya saya kalo masak, semuanya "Lege Artis" alias sesuai feeling. Mungkin suatu hari perlu saya validasi dan bikin formulanya hitam di atas putih seperti prosedur tetap pembuatan obat, gitu :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar