Pengalaman melahirkan

Hemmm...mau sharing pengalaman nih buat yang mau melahirkan normal maupun cesar. Lebih diutamakan yang normal karena merasakan sakit karena kontraksi.
Buku hipnobirthing lumayan membantu walau hanya aku baca sebulan sebelum hari H, selain itu banyak baca buku lain dan internet. Ada juga buku dari Diana, temen kerjaku, [makasih ya Dianaaa ;)], judulnya Handbook for Mom yg isinya pengalaman pribadi seorang ibu dengan 3 anak. Jadi bener2 bukan hanya teori belaka.
Dari buku hipnobirthing aku bisa mendapatkan cara2 afirmasi, positif thinking dan relaksasi. Tidak semua bisa aku terapkan yg bagian relaksasinya karena sering kekurangan waktu untuk menyendiri. Jadi cuman belajar nafas panjang, nafas perut dan relax. Kebetulan aku kan emang sering kontraksi dari usia kandungan 5 bulan, jadi udah sering sih belajar nafas panjang dan sangat membantu. Apalagi seminggu sebelum melahirkan....duuuh udah serasa mau melahirkan karena konntraksi bener2 kayak mau melahirkan. Itu namanya kontraksi palsu. jadi dah mulai dilatih bener tuh si nafas panjang dan mengatasi sakit kontraksi.
Sebenarnya aku agak stress juga sih hamil ini, selain karena sudah 2 kali keguguran, juga banyak kejadian disekitar yg aneh2. Apalagi ada temen cerita, temennya yang udah 9 bulan, bayinya meninggal, huaaaa.......Trus ada lagi temen main ke rumah, eh cerita hal yang sama...tambah huaaaa lagi............ Langsung mengadu pada dokter aku masalah itu sehingga dijelaskan tentang tanda2 persalinan.
Tanda persalinan ada 2 yaitu :
1. Normal : kontraksi dg disertai keluar lendir dan darah merah muda, ditunggu dulu sampai kontraksinya setiap sejam sekali atau setengah jam sekali, baru deh berangkat ke rumah sakit.
2. Abnormal : pecah ketuban [rembes maupun langsung banyak], segera berangkat ke rumah sakit, gak usah ba bi bu atau ganti baju :D
Balik lagi ke afirmasi, sikap positif dan relax.
Di buku itu ada beberapa kalimat yang mesti kita yakini dan ucapkan setiap hari. Rasanya konyol juga tapi dikaitkan dengan buku the secret, nyambung juga sih :). Jadi meskipun awalnya serasa konyol, tapi akhirnya aku yakin juga dan semakin yakin sekali jika kita ingat akan kebesaran Tuhan ;)
Selain membaca buku, mesti rajin jalan, latihan jongkok berdiri dan perawatan lainnya yg ada di buku tsb. Pokoe aku penurut banget deh sama literatur :)
Nah, tanda persalinan yang aku alami tuh termasuk kategori normal. Bahkan berlangsung selama 3 hari tuh keluar flek dan lendir. Sepanjang malam biasanya kontraksi, tapi tidak teratur, pagi keluar flek, tapi ketika aku tunggu2 untuk merasakan kontraksi teratur, tidak terjadi juga, yaah berarti palsu :D. Agak stress juga, soale diharep-harep sama mertua dan ibu yang udah nungguin selama 2 minggu qiqiqiqi.....
Sampe akhirnya terasa sakit terus menerus dan flek pas pagi jam 4an tgl 16 itu. Tapi antisipasi itu palsu, aku bawa jalan2 dulu, padahal udah sakit juga tuh. Buka laptop, bales email [bisnis boooo hihihi..], reminder para donlen, dsb. Wah makin sakit tuh dan makin sering, aku mandi dulu, beres2 rumah ;D. Mertua dan Ibu udah nyuruh berangkat aja, tapi masih bisa kutahan, yaaah pelan2 aja hehe.
Sampe di RS jam 6.30, dibawa ke kamar bersalin, udah bukaan 2. Disuruh nunggu bukaan di kamar perawatan atau kalo mau jalan2 untuk mempercepat bukaan juga boleh. Kan serasa rumah sendiri kalo melahirkan di lombok 22 hahahaha........Dokter ditelpon dan dia janji dateng jam 12 siang.
Hihihi tapi aku males jalan2, ngrumpi ria sama ibu di kamar perawatan sambil sesekali merasakan kontraksi plus sempet bales2 email dan sms dari bb dan hp.
Tiap kali kontraksi, tarik nafas panjang. Jangan teriak dan menghabiskan energi. Pikirkan semua kata2 positif yang aku tau, dsb. Aku hanya ditungguin Ibuku, mertuaku bikin sajen di rumah sambil nemenin dede. Si bli siap2 juga dan dateng siang. Ibuku sibuk melihat jam, hehe menghitung tiap berapa menit kontraksi terjadi. Snack dan makan siang aku lahap abis qiqiqiqi....persiapan energi ceritanya karena pagi belum makan :D
Trus lama2 kok makin sakit dan nafas panjang sudah agak susah juga hihi.....Tapi tetep dalam hati positif thinking. Ngomong sama si baby, ayo sayang, kamu sangat diharapkan semua orang, bantu ibu melewati persalinan ini dengan tenang dan nyaman. Trusss Ibuku gak sabar pengen nanya suster untuk cek udah bukaan berapa tapi aku menolak dan ngotot pengen nunggu jam 12 aja, sekalian dokter aja yang periksa. Eh tapi kok terakhir aku mulai tidak bisa menahan sakit karena sakitnya udah tanpa jeda. Si Bli panggil suster dan suster datang ngajak aku ke ruang bersalin. Dia tanya : apakah aku bisa jalan? Hehehe aku pede aja jawab iya qiqiqiqi.....pas mau bangun dan berdiri, susah booo.....sakit pinggangku dan perutku. Akhirnya dibawain kursi roda...Kontraksi dah gak berhenti...tapi aku masih mengingat-ingat isi buku2 panduanku, apa yang akan terjadi dan akan kulakukan setelah ini....hahaha sempet2nya :D....
Ibarat ujian praktek ya temen2, teorinya dihapalkan dulu :D
Sampe di ruang perawatan aku diperiksa dan si bidannya panik menelpon dokter. Mau tanya ini bukaan berapa udah gak sanggup, sakit booo.... Seorang perawat nungguin aku, ngurut punggungku dan bilang sabaaar ya buu, dokter lagi dipanggil, jangan ngeden dulu, teriak aja sekenceng-kencengnya dan buka mulutnya kalo sakit. Aku curiga nih....jangan2 udah bukaan 10....tapi gak sempet mikir dan nanya lagi. Sakit banget ya temen2 tapiiii....besarkan hati, bayangkan saja ada ribuan ibu di dunia ini mengalami hal ini dan baik-baik saja, bayangkan si kecil mungil dalam pelukan, bayangkan bahwa Tuhan ada disisi kita untuk menguatkan.
Dokter datang dengan 4 suster, daan dg santai bilang, yak panggilkan suaminya, trus setelah si bli masuk kamar, silakan ibu ngeden. Sebelum ngeden inget teori dulu aku hahahaha.....gubrak deh....book oriented banget qiqiqi...cara ngeden dan apa yang akan terjadi.
Bahwa ngeden harus seperti orang BAB, bahwa mata gak boleh merem tapi harus melihat perut kita sehingga nanti pas baby keluar kita bisa liat, bahwa mulut harus tertutup, bahwa kita harus mengumpulkan tenaga dulu supaya ngedennya kuat dan tenaga tak terbuang percuma, bahwa akan ada rasa panas ketika bayi melewatinya. Dan semunya sesuai teori hehehe....
Bahagia rasanya melihat si baby, walau si baby langsung dilarikan keluar, gak sopan.....mbok yao kasi tau aku jenis kelamin dan tunjukkan lebih dekat padaku.
Sambil nunggu dijahit, aku yang nanya, anakku cewek atau cowok. Dibilangnya cewek berat 2.69kg, sehat. Iiiihh kecil yaa...padahal perutku segede gaban gitu....aku pegang2 perutku melihat lemak yang tertinggal, kyknya gak banyak2 amat...trus lewat suster yg lain, aku tanya beratnya. Kata suster : "3.69kg......" Naaah ini baru mungkin dan sesuai dengan gedenya perutku hahaha....
Ketika dijahit, aku dibius lokal. Lha kok sakit ya ketika ditusuk jarumnya. Aku aduh2. Si dokter nanya : ini kerasa kebal pas ditusuk atau kerasa sakit? Aku bilang kerasa sakit. Wahhh....ibu sudah menghabiskan 2 ampul lidocain loh...ini sekarang yang ketiga. Hihihi...maunya iseng nanya : itu produksi pabrik mana dok? Tapi takut disiram lidocain ma dokternya hahaha.
Sambil dijait daripada bengong tanya2 aja ma dokternya, kapan pulang, pantangannya apa dll. Abis itu, badanku dibersihkan ma suster, trus disuruh tidur, gak boleh bertemu baby, gak boleh ditengok/ditemenin selama 2 jam. 2 jam di ruang bersalin, sendirian, gak bisa tidur, gak tau harus ngapain. Oya, setelah baby lahir, paha kanan disuntik oxytocin untuk kontraksi rahim, supaya cepet balik ke ukuran semula. Jadi setelah baby lahir, aku masih merasakan kontraksi yg lumayan sakit juga yaa...tapi masih bisa ditahan dengan nafas teratur. BT juga kenapa gak ada acara inisiasi dini menyusui, terus BT gak sempet bawa HP hehehehe....daripada bengong 2 jam gak bisa tidur. Setelah 2 jam baru deh daku dipindah ke ruang perawatan dan mulai deh rumpi ria lagi sama ibuku sambil chatting dan sms-an :D Gak bisa tidur. Malemnya, baru deh teler abis. Tidur dari jam 7 malem sampe jam 4 pagi hehehe.....
Oya ternyata pas aku dilarikan ke ruang bersalin itu [jam 11 siang] udah bukaan 10 dan aku disuruh menahan keluarnya bayi karena nunggu si dokter itu. Dokter datang jam 11.45. Kurang ajar gak? Kalo tau itu udah bukaan 10 dan aku disuruh nahan sakit krn gak boleh ngeden, udah kuumpat2 deh si suster dan dokternya hehehe
Bersyukur banget prosesnya cukup cepat, sampai2 teman satu ruang perawatan iri, karena aku dateng pagi, gak ada suaranya aduh2 pas di ruang perawatan, tiba2 siang dah kembali dari ruang bersalin dg perut kempes. Sedangkan dia udah 3 hari kontraksi karena diinduksi, tapi bukaan 1-nya tidak berubah sedikitpun dan akhirnya dicesar. Pengalaman melahirkan emang beda2, prepare aja for the worst meskipun dalam hati always hope for the best ;)
Ok sekian pengalaman saya, semoga bisa menjadi bahan bacaan dan panduan nanti.
Yg penting positif thinking aja. Jangan berharap tidak sakit pas melahirkan meskipun udah ikutan hipnobirthing. Tetep sakit tapi berkurang karena kita bisa manajemen nafas dan perasaan.
Happy melahirkan ya buat calon ibu ;)

6 komentar:

  1. seneng bacanya...rada-rada mirip pengalamannya...
    tapi kalau aku sih mending nunggu di bukaan 10 paling cuman 5-10 menit, itu aja rasanya dah seabad ngos-ngosan...karena si baby dah ngajak keluar dari bukaan 7. Apalagi kalo 45' huaa...ngga kebayang...

    BalasHapus
  2. Hi Mbak Lita, hehe perjuangan ibu melahirkan ya mbak..tapi abis itu kan happy :)

    BalasHapus
  3. Hihihihi.... Pengalamanku sama, Mbak. Aku juga di Lombok 22. Pas itu dokterku lagi seminar di Belanda, dokter gantinya lagi ngoperasi orang lain, terus dipanggilkan dokter ganti yang lain lagi.Dua jam aku nungggu si dokter, padahal si jabang bayi udah gedor-gedor pintu keluar, kayak ada kembang api meletup-letup di bawah sana. Tapi ga boleh ngeden dulu. Disuruh miring samping terus. Pas si dokter datang, aku langsung dibantu posisi duduk. Udah bengong ga tau harus ngapain, walau suster2 pada nyuruh ngeden. Eh, ga sampai setengah menit setelah kedatangan dokter, si baby meluncur mulus keluar. Legaaaaa.... Si baby langsung dibawa ke luar ruangan oleh suster. Aku melongo melihat suamiku ikut keluar membuntuti si bayi. Tinggallah aku bersama si dokter yang dengan riang gembira mengeluarkan peralatan jahit.....

    BalasHapus
  4. Mbak Anonim :D
    Selamat ya mbak atas kelahiran babynya. Semoga sehat selalu. Pengalaman melahirkan memang seru semuanya. Gak akan habis cerita dan gak pernah bosan mendengar teman yang bercerita setelah melahirkan. Tentunya si bayi mungil membuat kita lega dan mengabaikan rasa sakit yang pernah kita alami :)

    BalasHapus
  5. Lagi hunting referensi gimana para ibu2 melahirkan normal, dan terdamparlah saya dimari. Nice sharing infonya, saat ini saya sedang masuk minggu ke-35 sambil masih ngantor plus bawa kendaraan sendiri agar salah satunya saya gak dibayangi rasa takut yg berlebihan setiap hari. Mudah2an saya bisa selancar mbak kadek meski ini kehamilan dan persalinan pertama saya. Trims berat inponya dan salam kenal ya mbak :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat ya atas kehamilan pertamanya dan semoga lancar persalinannya. Sampai kehamilan 35 minggu saya juga masih naik motor dan naik bis kalau berangkat kerja mbak. Yang dibuku banyak benernya pas melahirkan, kalau sakit jangan teriak-teriak (itu saya pas melahirkan pertama) tapi tarik nafas panjang aja, pas ngeden mulut jangan dibuka, ini membantu banget tenaga fokus di perut, ga keluar sia sia lewat teriakan di mulut :D
      Sekali lagi, semoga lancar ya...sehat ibu dan baby :)

      Hapus