Libur Natal dan Tahun Baru

Libur panjang sejak 25 Des 08 - 4 Jan 09 sebenarnya moment yang sangat pas untuk mudik ke Bali. Bisa lebih puas berkunjung ke saudara-saudara yang jarang dikunjungi. Tapi ternyata Bapak si Dede harus masuk kerja nyiapin jadwal ujian mahasiswa. Jadilah diputuskan untuk di rumah saja.
PRT aku tawarin mudik atau tinggal? Dia pilih mudik. Lha iyalah mudik, libur gitu loh. Gaji utuh, dapet uang saku tapi gak kerja? Tapi biarinlah sekali-sekali. Jarang-jarang aku libur panjang begini.Jadilah kita bertiga di rumah.
Banyak rencana memenuhi kepalaku. Akan melakukan ini dan itu selama liburan terutama lebih banyak menulis dan menulis atau sekedar browsing tambah-tambah ilmu selain tentu saja bermain dengan si Dede yang lutju.
Hasilnya?
Semua diluar rencana!
Pergi keluar rumah mungkin 3-4 kali, itupun sebentar dan emang butuh banget. Kebanyakan di rumah. Maunya bermalas-masalan tidak usah masak, tapi kok tangannya gatel liat dapur pengen masak aja. Jadilah daku masak.
Hari pertama dan kedua rada bingung atur kerjaan rumah, mana duluan. Tapi akhirnya selesai juga semuanya.
Si dede rada rewel kalo ada Bapaknya. Bapaknya suka gangguin, jadi dua orang itu dapat dipastikan selalu bertengkar dan ribut. Mereka akur kalo main bola, main sepeda dan main game komputer. Beda pas Bapaknya masuk kerja dan Dede di rumah cuman sama aku doang. Aku tinggal nyuci, bersihin kamar mandi, nyapu, ngepel dan masak, dia anteng aja main sendiri sambil sekali sekali manggil kalo dia ada kesulitan masang puzzle dan kadang maksa juga minta dibacain cerita padahal aku lagi masak. Terpaksa masaknya ditinggalkan sebentar karena biasanya dia sebentar doang minta ditemenin. Apalagi setelah dikasi tau aku masih ada kerjaan. Dia juga manggil aku kalo mau pipis. Yang ini.. minta ampun deh..gara-gara toilet training, dia jadi merasa bahwa pengen pipis sedikit saja dia harus mengeluarkannya dan akan segera panggil-panggil untuk dibukakan celananya.
Jadi.. yang namanya liburan sebagaimana sibuknya kerjaan rumah tetep asyik, hehe. Apalagi ketika awal-awal libur, tiap pagi si Dede tanya dengan wajah harap-harap cemas : "Ibu ndak kerja, ndak?"
Aku jawab : "Ndak, Ibu libur, di rumah aja."
Wajahnya langsung seneng : "Oye Oye"
Terus tanya Bapaknya : "Bapak ndak kerja, ndak?"
Bapaknya jawab : "Ndak kerja"
Wuih tambah seneng dia. Tapi pas Bapaknya kerja tgl 30-31, dia baik-baik aja.
Yah..begitulah liburanku yang meskipun di rumah saja tapi sangat sangat menyenangkan dan pengen begitu terus. Jadi semangat nih kerja sampingannya :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar