d'BC Network

Belum genap sebulan saya bergabung dengan dbc-network, banyak pelajaran yang bisa saya peroleh.
Awalnya ditawarin temen untuk bergabung dengan Oriflame. Dia memberikan solusi karena saya mengeluh tentang keinginan untuk bekerja dari rumah tapi bingung harus kerja apa.
Mendengar kata jualan dan MLM saya langsung mengernyitkan dahi. Banyak pikiran negatif melintas.
Bisnis yang susah.
Bisnis yang mahal.
Bisnis yang banyak dicibir orang.
Bisnis yang ngabisin duit.
Bisnis yang perlu kemampuan verbal tinggi.
Bisnis yang perlu kemampuan persuasif tinggi.
Bisnis yang biasanya dikuasai oleh orang yang bertipe sanguin.
Sedangkan saya yang melankolis plegmatis ini tak kan bisa maju dengan bisnis ini!
Langsung menjudge tidak bisa. Yah.. bakalan bener tidak bisa nih.
Temen saya langsung menjawab semua pertanyaan akan sikap negatif saya. Semuanya dijelasin kayak anak TK jadinya. Mulai dari mindset tentang MLM, esensi dari bekerja hingga solusi untuk yang punya kesibukan padat seperti saya [hehe, sok banget yah... padahal ya gak sibuk-sibuk amat, hanya malas saja....] yaitu lewat dbc network itu.
Mulai tertarik nih kalo udah dibilang gak harus rekrut orang and jualan dengan persuasif berhadapan dengan orangnya, haha, ketauan penakutnya.
Pikir dipikir, modal cuman 30.000 setahun. Bisa dapat diskon produk 23% lagi. Kebetulan saya memang kadang beli produknya oriflame. Biasanya sih beli parfum. Dulu beli produk itu sih alasannya bukan karena getol sama produk oriflame tapi karena dibawain ke kantor sama temen. Hehe aku kan orangnya malas shooping, malas keluar rumah! Eh ternyata produknya bagus juga. Ya udah jadi langganan.
Jadi......... dengan 30.000 aku pikir, jika memang aku gak bisa bisnis disini, aku tetep untung bisa dapetin produknya dengan harga diskon. Modis nih.... Modal diskon maksudnya. Tapi niat awal sih berusaha sekuat tenaga dulu untuk bisa berhasil. Tapi aku percaya kerjaan juga ada jodoh-jodohannya. Kalau Tuhan memberkati aku disini ya syukur, kalo tidak mungkin ada jalan lain. Yang penting kan usaha dulu!
Nah mulailah aku menjadi member dan mendaftar di dbc-network. Aku jadi kayak anak sekolah lagi. Pagi sampai siang kerja dan belajar tentang formulasi, sore - malam kerja ngurus anak dan suami, agak malaman belajar tentang sistem DBC. Dua hari berjalan aku mulai agak capek. Mata rasanya berat....
Mulai deh pikiran negatif muncul, upsss.....
Pikiran negatif seperti apa?
Ini kan hanya kerja sampingan.
Aku kan sudah capek dengan kerjaan utama.
Boleh donk aku istirahat sejenak [padahal sih bukan sejenak, cuman pengen males-malesan aja, hehe].
Gak pa-apa donk kalo kemajuanku lebih lambat?
dll..dll..dll..
negatif..negatif..negatif..
Semuanya untuk justifikasi diri!
Tapi kemudian aku baca sharing di dbc-network. Ada ibu bekerja yang juga keadaannya sama dengan aku dan kayaknya dia semangat banget.
Aku jadi malu.
Aku lupa dengan tujuanku untuk menjadi Work At Home Mother.
Aku lupa dengan tujuanku untuk bisa membimbing anakku tapi tetep bisa nabung untuk sekolahnya nanti.
Akhirnya kembali ke Tujuan!
I'll try and do my best!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar