Film CJ7 dan Cerita Tukang Sayur

Ada yang sudah pernah nonton film CJ7?
Cerita seorang bapak yang membesarkan anaknya seorang diri, bekerja banting tulang agar bisa sekolah dengan baik? Tak jarang saya menitikkan air mata menonton film tersebut, padahal udah nonton beberapa kali :(
Mungkin juga saya gampang terhanyut karena sedikit banyak ada miripnya dengan masa kecil saya :)

Dalam cerita tersebut ada adegan tentang si Bapak yang menemukan kipas angin rusak di tempat barang rongsokan dan memperbaikinya sehingga anaknya tidak kepanasan setiap tidur di malam hari dan dia juga tidak capek mengipasi anaknya.

Nah bagaimana cerita tukang sayur langganan saya?
Saya langganan koran dan karena tukang rombeng tidak boleh masuk komplek rumah biasanya kalau udah agak banyakan saya kasih koran dan barang bekas kepada si mbak mantan tukang cuci di rumah. Dia jual koran itu buat tambah-tambah uang jajan anaknya katanya.
Nah suatu hari si pak tukang sayur juga nanyain koran. Ya udah dibagi aja, gantian sama si mbak. Nah dia liat kipas angin yang mau saya buang karena suami tidak bisa benerin lagi katanya. Memang sudah rusak karena sudah lama. Si pak tukang sayur mau beli, karena katanya dia mau benerin atau di tukang loak pun masih ada harganya.
Saya bilang ngapain beli, ambil aja karena itu mau dibuang kok
Daah keesokan paginya dia mengucapkan terimakasih berkali kali karena kipas angin tersebut berhasil dia benerin sehingga anaknya bisa pakai kipas angin dikamar.

Huhuhu sedih ya dengernya. Perjuangan untuk anaknya jualan sayur, jualan barang bekas dan memperbaiki barang bekas yang sekiranya bisa digunakan.

Hal itu mengingatkan saya untuk selalu bersyukur atas apa yang sudah dimiliki sekarang, sederhana memang tapi cukup memenuhi kebutuhan keluarga dan membantu menyenangkan hati orang tua di masa tua mereka.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar